Solat Tiang Agama


“Dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang amat buruk.” (QS Al-Isra’, 17/32)

Ahad, Januari 11, 2009

DUBAI oh DUBAI....

Pemergian ummi dan seorang lagi sahabat baik ummi, kak roha ke KLIA malam 21 Disember 2008 telah dihantar oleh ahli keluarga dan jugak sekumpulan anak muda yang berjiwa kental, penuh semangat juang dan sentiasa mengukir senyuman di wajah mereka. Tak heranlah anak-anak muda ni menjadi idaman calon suami pilihan oleh kebanyakan anak-anak gadis…hehe…(mesti menyeringai la diaorang nih!) Paling mengharukan ummi, hampir kesemuanya adalah anak-anak muda yang duduk dalam kepimpinan pelajar…begitu sekali pengorbanan mereka. Makasih anak-anak!


Dah lama tak berjaulah jauh dari keluarga dan sahabat-sahabat. Masuk je kapalterbang hati ummi dah pun mulai sayu. Apa lagi mendengar suara anak yang mendoakan perjalanan umminya melalui rakaman di handphone. Enam jam perjalanan ke Dubai melalui Emirates Airline terasa singkat bila mata tertutup lena tanpa paksa. Letih sangat agaknya beberapa minggu sebelum berlepas. Macam-macam yang dikejar untuk disiapkan supaya perjalanan dan tugasan mencapai target misi.

Sampai lebih kurang jam 3 pagi Dubai melegakan ummi dan kak roha. Belum lagi masuk subuhnya…kesempatan terbaik untuk bermunajat. Kagum dengan prasarana yang sangat hebat di sana. Selesai solat kami pun bergerak menuju hentian teksi. Dingin cuaca di luar sambil membantu satu keluarga yang sarat tangannya dengan beberapa beg besar dan anak kecil sedang isterinya ke restroom sebentar. Heran agaknya dia tapi kemudian memberikan senyuman kepada ummi…agaknya kurang wanita yang sebegitu gelagatnya di sana…maklumlah wanita arab dan wanita melayu tentulah berbeza penampilan dan gerak keperihatinannya kot….hehe



Naik teksi terus kedengaran bacaan AlQuran dari peti suaranya. Sejuknya perut…Dengan susasan nyaman pagi serta belum kelihatan kesesakan lalu lintas, terdetik dalam hati… “alangkah damainya jiwaku ini…” Tak sampai pun setengah jam, dah pun tiba apartment yang kami mintak dihantar…penginapan sementara kami berada di Dubai. Tengok di meter teksi, 73 dirham…maka ummi pun terus bayar 80 kepadanya. Pemandu teksi mengambilnya dan terus bagitau kami “no change”. Takda inisiatif pun nak cari wang pulangan. Aduh! Terus hilang rasa nikmat damai tadi… Fikir ummi, jika pun tak ada wang kecik untuk dipulangkan sekurang-kurangnya boleh mohon maaf atau menunggu kami menukarnya dengan sahabat yang dah sampai dulu di sana. Itu saja ayatnya dari tadi dan terus pergi. Sangat tidak memberangsangkan semangat kami. Kalaulah begini gayanya hidup seorang muslim di negara yang menjadi kebanggaan orang Arab, maka punahlah akhlak Islam yang diterapkan oleh Ar Rasul kepada ummatnya. Contoh apa yang boleh diikut oleh non muslim jika terpedaya begini? Kemana menghilangnya nilai kejujuran…

Bertemu tuan rumah yang ingin ditumpang terasa malu pulak…hehe…rupanya kami menumpang rumah anak-anak teruna bujang (confirmed bujang tapi tak available kot…hehe). Dapat pulak bersarapan bihun goreng masakan airtangan tuan rumah…tengah kelaparan ni apa pun masuk tapi sebenarnya tuan rumah memang pandai masak. Kemudian mulalah kelihatan seorang demi seorang keluar dari bilik untuk makan pagi dan ke tempat kerja. Uisy! Rupanya 11 orang duduk serumah tu! Satu dari bilik mereka telah dikorbankan untuk kami berlapan…tiga dari kami berlepas ke Yemen menunaikan misi utama untuk International Islamic Fair (IIF) yang pada awal sepatutnya diadakan di Dubai. Inilah jugak antara sebab kenapa kami singgah tiga hari di sana. Memang niat dan tugasannya diagihkan bersama. Nampaknya kali ni tak kesampaian. Bila IIF ini ditukarkan penempatannya pada saat akhir, ummi dan kak roha memang kesuntukan masa untuk mengubah perjalanan. Namun semuanya adalah dengan kehendak dan izinNya….Akhirnya persinggahan ummi dan kak roha di Dubai menjadi acara meraikan anak-anak yang kami tumpang rumahnya. Bergilir menjadi tukang masak dengan menu yang membangkitkan selera sehingga ada yang membawa bekal ke tempat kerja….hehehe…betul-betul menikmati masakan dari Malaysia yang sudah lama tidak dikecapi. Kesempatan itu juga kami manfaatkan dengan bertaaruf dan berkongsi beberapa makanan rohani bersama mereka sebagai tanda kenangan untuk mereka pahatkan di dalam hati langsung dihayati dalam kehidupan mereka seterusnya insyaAllah. Anak-anak ini mungkin tak biasa terkumpul sebegini tapi ummi yakin they will treasure this moment deep in their hearts…


“Apa ni kak?”…persoalan yang keluar bila ummi bukakan Baklava untuk semua orang rasa. “Laa…nilah dia halawa Arab. Kalau balik Malaysia, buah tangan ini yang biasanya dibawak balik. Tak pernah makan ke? Pelik ni….kan dah lama korang duduk sini?” balas ummi. “Tak pernah tau pun makcik. Sedapla!”, beberapa anak-anak bujang rumah tu bagi respon. Agaknya sebab Baklava tu ummi pilih sendiri yang mana ummi suka, sekelip mata je ummi dah tak nampak rupanya atas meja…hehehe…tuan yang membeli pun tak merasa. Alhamdulillah…peluang untuk membeli lagi la kan… Dan inilah namanya rezeki. Kesempatan terbuka untuk membawa buah tangan ke Houston, ummi buat beberapa pilihan Baklava yang enak mewakili sahabat-sahabat yang ke Yemen jugak. Alhamdulillah, Baklava ini menjadi habuan untuk anak2 yang telah bersusah payah mengambil ummi dan kak roha di Houston. Untuk Ammar dan Alia. Mudah-mudahan buah tangan kecil ini menjadi penghubung ukhuwwah yang baru bermula.



Kepada Dr Azma, Fudhail dan family serta Hasnul dan Ani serta family yang baru kami kenali, walaupun telah berkali berhubung melalui emel dan talian telefon, ucapan ribuan terima kasih kerana sanggup berjumpa, memudahkan, meringankan dan melayan kerenah kami semua. Harap takada lah yang serik untuk menerima kami lagi jika kami ke sana lagi. Balik sini, hubungilah kami...insyaAllah kita makan-makan di sini pulak ye. Khas untuk anak-anak bujang di No 2204, Bahar 5, Jumeira Beach Residence, Dubai Marina, Dubai, ummi ucapkan Jazakumullahu Khairan Kathira di atas segala kebaikan dan bantuan kepada kami semua. Moga Allah tambahkan rahmat dan keberkatanNya kepada kalian…dan semoga kalian beroleh isteri-isteri yang solehah, membina keluarga yang di redhai Allah serta melahirkan zuriat pejuang yang sentiasa berusaha keras memartabatkan syariat di muka bumi Allah ini. Pesan ummi, bergeraklah menujuNya walau di mana pun jua kalian berada kerana hidup mati kita adalah dengan izin kekuasaan Allah yang empunya kerajaan langit dan bumi. Sedang kita hanyalah hambaNya yang sentiasa mengharapkan maghfirah dariNya dan mendambakan cintaNya yang satu…..biarlah kita dijemput hanya keranaNya….Teruslah berjuang hingga bertemu syahid!

Nukilan
ummiroses

2 ulasan:

zanurul wani berkata...

ummi di dubai ya..selamat pulanh ke tanah air..teringat pertemuan pertama kita di rumah kak mas ahmah..salam

ummiroses berkata...

Salam wani..aah 3 hari di sana..makasih singgah di blog ummi. mudah2an kita terus berhubungan tidak hanya di forum maya ini saja ye wani...take care!

Followers

Linking to me from where??.....

Web Pages referring to this page
Link to this page and get a link back!

AKTIVITI RS